Tali kasut.

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Tali Kasut Penyebab Ke Neraka

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ خَرَجْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى خَيْبَرَ فَفَتَحَ اللَّهُ عَلَيْنَا فَلَمْ نَغْنَمْ ذَهَبًا وَلَا وَرِقًا غَنِمْنَا الْمَتَاعَ وَالطَّعَامَ وَالثِّيَابَ ثُمَّ انْطَلَقْنَا إِلَى الْوَادِي وَمَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدٌ لَهُ وَهَبَهُ لَهُ رَجُلٌ مِنْ جُذَامَ يُدْعَى رِفَاعَةَ بْنَ زَيْدٍ مِنْ بَنِي الضُّبَيْبِ فَلَمَّا نَزَلْنَا الْوَادِي قَامَ عَبْدُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَحُلُّ رَحْلَهُ فَرُمِيَ بِسَهْمٍ فَكَانَ فِيهِ حَتْفُهُ فَقُلْنَا هَنِيئًا لَهُ الشَّهَادَةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَلَّا وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ إِنَّ الشَّمْلَةَ لَتَلْتَهِبُ عَلَيْهِ نَارًا أَخَذَهَا مِنْ الْغَنَائِمِ يَوْمَ خَيْبَرَ لَمْ تُصِبْهَا الْمَقَاسِمُ قَالَ فَفَزِعَ النَّاسُ فَجَاءَ رَجُلٌ بِشِرَاكٍ أَوْ شِرَاكَيْنِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَصَبْتُ يَوْمَ خَيْبَرَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شِرَاكٌ مِنْ نَارٍ أَوْ شِرَاكَانِ مِنْ نَارٍ

Daripada Abu Hurairah RA dia berkata, “Pada hari Peperangan Khaibar kami keluar bersama Nabi SAW hingga Allah memberi kemenangan kepada kami, namun kami tidak mendapat harta rampasan perang berupa emas atau perak, melainkan harta benda, makanan dan pakaian. Kemudian kami bersama Rasulullah berangkat menuju Wadi Qura (lembah sebelum kota Madinah). Rasulullah SAW ketika itu bersama dengan budak (hamba) yang dihadiahkan oleh seorang lelaki dari Judzam yang dipanggil dengan nama Rifa’ah bin Zaid dari Bani Dhubaib. Ketika kami sampai di wadi, budak (hamba) tersebut berdiri untuk menambat unta Nabi SAW. Namun tiba-tiba dia dipanah, dan menemui ajalnya di sana. Para sahabat berkata, ‘kami mengucapkan selamat baginya wahai Rasulullah kerana telah syahid.’ Tapi Rasulullah SAW bersabda: ‘Tidak, demi Dzat yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya, sungguh ia akan diazab oleh api neraka kerana selimut dari ghanimah perang Khaibar yang diambilnya sebelum dibahagi.’ Ketika para sahabat mendengar sabda baginda, tiba-tiba seseorang membawa seutas tali atau sepasang tali (kasut) hasil rampasan perang yang disembunyikan kepada Nabi SAW seraya berkata, ‘Wahai Rasulullah, aku ambil masa perang Khaibar’. Maka Rasulullah pun bersabda: ‘Satu tali kasut atau dua tali kasut berasal dari api neraka’.” (HR Muslim No: 166) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1. Mati syahid satu anugerah istimewa daripada Allah yang menjanjikan balasan syurga.

2. Ada sahabat yang terbunuh oleh panah musuh dan telah dianggap syahid oleh para sahabat, namun Rasulullah SAW kata ia akan dibakar oleh api neraka kerana mengambil harta awam (ghanimah sebelum diagih sekadar berupa selimut atau pakaian).

3. Jika mengambil selimut atau tali kasut yang bukan hak dengan cara yang salah juga akan dibakar oleh api neraka, bagaimana jika yang diambil puluhan ribu dan juta ringgit?

4. Menurut Imam Al-Qurthubi bahawa kekalahan yang dialami kaum muslimin pada Perang Uhud adalah akibat ghulul (zalim) yang dilakukan pasukan pemanah, mereka tidak menjaga amanah yang diberi untuk tetap berada diposisi. Mereka turun dari bukit untuk mengumpulkan rampasan perang sebelum dibahagi. Akibat kesilapan mereka ini, ia telah memberi kesan kekalahan seluruh pasukan tentera Islam.

5. Mereka yang tidak amanah dalam melaksanakan tugas malah mengambil harta yang bukan haknya boleh memberi kesan kepada kehancuran umat dan Negara.

05hb Sept 2022
08hb Safar 1444H

Perang.

Perang Dunia Ketiga

Sabda Nabi SAW,
“Seandainya umur dunia ini cuma tinggal sehari sahaja lagi, nescaya Allah akan memanjangkan
hari itu, sehingga (Allah) mengangkat seorang amir daripada keturunanku, yang mana perang besar (Al-Malhamatul ‘Uzma) akan terjadi dalam masa pemerintahannya. Dan Islamlah yang akan menang.

Sesungguhnya Allah tidak pernah mengingkari janji-Nya dan amat cepat (pula)
hisabnya.” (Imam Ahmad, at-Tarmizi & Abu Daud)

Rasulullah SAW sendiri sudah menyebutkan bahawa peperangan antara tentera Islam dengan tentera Kristian adalah perang yang sangat besar, yang menelan korban yang amat besar pula.

Itulah dia Perang Salib terakhir atau Perang Dunia Ketiga atau Perang Penentu kerana jika Kristian kalah,
maka seluruh agama Kristian akan punah ranah dan hanya tinggal sejarah.

Jika Kristian menang,
mereka akan terus kekal di atas muka bumi ini walaupun pengaruh mereka sudah amat merosot.

Dan sesungguhnya umat Islamlah yang akan menang ke atas Kristian dan seterusnya menakluk seluruh Eropah lalu mengislamkan penduduknya yang masih hidup.

Mulai saat itu, agama
Kristian tinggal sejarah kerana penganutnya kini amat kecil sekali, hanya kekal dianut oleh beberapa
ribu orang sahaja, dan dalam kelompok yang amat minoriti pula.

Yang lain telah memeluk agama Islam dan menjadi penganutnya yang soleh-soleh pula.

Perang ini amat dahsyat, melangkaui masa dua puluh tiga tahun bagi Eropah.

Semasa peperangan ini, Eropah mengalami penderitaan yang hebat-hebat seperti kemarau panjang yang mengeringkan terus sungai-sungai yang selama ini tidak pernah kering, hujan yang tidak turun-turun walaupun setitik selama tiga tahun, kekurangan bahan makanan dan haiwan-haiwan ternakan yang habis mati kepanasan. Kebuluran bermaharaja lela di mana-mana sahaja di seluruh Eropah.

Pendek cerita, Eropah mengalami kekalahan besar dan penderitaan yang amat dahsyat.

Anehnya, pada masa yang sama umat Islam pula sedang menikmati hidup yang sangat aman
damai, bahagia dan berkat. Hidup mereka tidak pernah kurang satu apapun, air mudah didapati,
tanaman berkembang subur dan haiwan-haiwan kembang biak.

Harta benda pula melimpah ruah. Itulah keberkatan yang Allah turunkan kepada Imam Mahdi dan negara-negara yang berada di bawah kekuasaannya.